Alquran Menyembuhkan

Sumber tulisan berikut dari  Ustadz Mualim Sidiq

Mengingat mulai minimnya kepercayaan umat islam terhadap kitabnya sendiri yaitu Alqur’an sebagai obat, maka terbersit keinginan kami untuk mengulas bagian dari Alquran mengenai  “AL qur’an menyembuhkan” sesuai dengan yang telah kami pelajari dari para alim ulama faqih. Sebagai bukti bahwa umat islam minim kepercayaannya pada alqur’an adalah mereka lebih percaya pada pengobatan ala barat yang banyak menggunakan bahan bahan kimia berbahaya bahkan menggunakan bahan baku yang haram menurut agama. Sebagai contoh, umat islam  yang akan menunaikan haji sebelum berangkat harus di vaksin meningitis yang konon katanya bahan bakunya dari babi. Contoh lain adalah demi kesembuhan rela makan makanan yang haram seperti cindil/anak tikus,ular cobra,kelelawar, darah ayam, dll. Kepercayaan tersebut tidak didasari oleh keilmuan yang jelas,bahkan bisa memperparah penyakit. Demikian itulah dulu setan menyarankan Nabi Ayyub AS berobat dengan yang haram, padahal jelas ALLOH TIDAK MELETAKKAN OBAT DI SEGALA SESUATU YANG HARAM

Berdasarkan dalil-dalil berikut:
( 11 ) باب النهي عن الدواء الخبيث
3459 – حدثنا أبو بكر بن أبي شيبة . حدثنا وكيع عن يونس بن أبي إسحاق عن مجاهد عن أبي هريرة قال نهى رسول الله صلى الله عليه و سلم عن الدواء الخبيث . يعني السم .
قال الشيخ الألباني : صحيح
Bab larangan dari obat yang jelek
Dari Abi Huroirah dia berkata; Rosululloh SAW melarang dari obat yang jelek yakni yang mengandung racun.           (hr. ibnu majah)

( 27 ) باب النهي أن يتداوى بالخمر
3500 – حدثنا أبو بكر بن أبي شيبة . حدثنا عفان . حدثنا حماد بن سلمة . أنبأنا سماك ابن حرب عن علقمة بن وضائل الحضرمي عن طارق بن سويد الحضرمي قال قلت يا رسول الله إن بأرضنا أعنابا نعتصرها . فنشرب منها ؟ قال
: ( لا ) فراجعته قلت إنا نستشفي به للمريض . قال ( إن ذلك ليس بشفاء . ولكنه داؤ ) .
قال الشيخ الألباني : صحيح
Bab larangan berobat dengan homr/arak
Dari Thoriq Alhadromy berkata: aku berkata pada Rosulalloh SAW, wahai utusan Alloh sungguh di daerah kami banyak anggur yang kami peras untuk arak lalu bolehkah kami meminumnya? beliau bersabda: tidak, lalu ku ulangi pertanyaanku, kami gunakan arak tersebut untuk mengobati orang sakit, beliau berabda: sungguh itu bukan obat melainkan malah jadi penyakit.(hr ibnu majah)

zaman KENABIAN telah tidak kita jumpai akan tetapi MU’JIZAT MASIH ADA DAN KITA WAJIB PERCAYA YAITU AL QUR’AN sebagai kitab suci UMAT ISLAM

Sebab musabab penyakit terbagi dua; penyakit medis dan non medis yang kedua-duanya dapat menyebabkan seseorang terkapar tidak berdaya dan menghabiskan banyak biaya. Adapun penyebabnya kurang lebih ada 4 yaitu:

1.Kecelakaan, ini meliputi kecelakaan lalu lintas,kerja ,peperangan dll yang berkaitan dengan luka
2.Pola hidup yang salah seperti banyak bergadang,tidur setelah subuh, kurang menjaga kebersihan diri maupun lingkungan,apalagi kebersihan hati dll
3.Pola makan yang salah,”makanlah,minumlah,jangan isrof(melewati batas)inilah salah satu firman Alloh dalam alqur’an. Isrof ini maknanya luas, dapat bermakna makan berlebihan, makan yang subhat apalagi haram dll. Juga meliputi makan,minum racun seperti mengkonsumsi obat-obat kimia secara berlebih(overdosis). Adapun pola makan minum yang benar menurut Rosululloh SAW adalah:

3349 – حدثنا هشام بن عبد الحمصي . حدثنا محمد بن حرب . حدثتني أمي عن أمها أنها سمعت المقدام بن معديكرب يقول سمعت رسول الله صلى الله عليه و سلم يقول
: ( ما ملأ آدمي وعاء شرا من بطن . حسب الآدمي لقيمات يقمن صلبه . فإن غلبت الآدمي نفسه فثلث للطعام وثلث للشراب وثلث للنفس ) .
قال الشيخ الألباني : صحيح

Anak adam tidak pernah memenuhi wadah yang jelek dari pada perut(makan/minum),sebenarnya cukup baginya makan suapan sedikit untuk menegakkan tulang rusuknya,seandainya dia terkalahkan oleh nafsunya maka 1/3 perutnya untuk makanan,1/3 lagi untuk minuman,1/3 lagi untuk nafas. (hr ibnu majah)

4.Gangguan setan.

 

Advertisements

Abu Dzar Berguru

Di sampaikan oleh Ustadz H. Sobirun

Yogyakarta

Apa yang membuat nama Abu Dzarr masyhur, di kalangan para malaikat di langit? Jawabannya, karena doanya yang masyhur itu. Tetapi banyak orang yang bertanya, “Mungkinkah dia pernah mendapat pelajaran khusus yang sangat berbobot dari nabi SAW?.”
Memang di dalam Kanzul Ummaal fii Sunanil Aqwaal wal Af’aal (كنز العمال في سنن الأقوال والأفعال), yang menghimpun Hadits banyak sekali, ditulis:
– عن أبي ذر قال: دخلت المسجد فإذا رسول الله صلى الله عليه وسلم جالس وحده فجلست إليه فقال: يا أبا ذر! إن للمسجد تحية، وتحيته ركعتان فقم فاركعهما، قال: فقمت فركعتهما، ثم قلت؛ يا رسول الله! إنك أمرتني بالصلاة، فما الصلاة؟ قال: خير موضوع، فمن شاء أقل ومن شاء أكثر، قلت: يا رسول الله! أي الأعمال أحب إلى الله عز وجل؟ قال: إيمان بالله وجهاد في سبيله، قلت: فأي المؤمنين أكملهم إيمانا؟ قال: أحسنهم خلقا، قلت: فأي المسلمين أسلم، قال: من سلم الناس من لسانه ويده، قلت: فأي الهجرة أفضل؟ قال: من هجر السيئات، قلت: فأي الليل أفضل؟ قال: جوف الليل الغابر، قلت: فأي الصلاة أفضل؟ قال: طول القنوت، قلت: فما الصيام؟ قال : فرض مجزيء وعند الله أضعاف كثيرة، قلت: فأي الجهاد أفضل؟ قال: من عقر جواده وأهريق دمه، قلت: فأي الرقاب أفضل؟ قال: أغلاها ثمنا وأنفسها عند أهلها، قلت: فأي الصدقة أفضل؟ قال: جهد من مقل تسر إلى فقير، قلت: فأي آية ما أنزل الله عليك أفضل؟ قال: آية الكرسي؛ ثم قال: يا أبا ذر! ما السماوات السبع مع الكرسي إلا كحلقة ملقاة بأرض فلاة، وفضل العرش على الكرسي كفضل الفلاة على الحلقة، قلت: يا رسول الله! كم الأنبياء؟ قال: مائة ألف وعشرون ألفا، قلت: كم الرسل من ذلك؟ قال: ثلاثمائة وثلاثة عشر جما غفيرا، قلت: من كان أولهم؟ قال: آدم ، قلت: أنبي مرسل؟ قال: نعم، خلقه الله بيديه ونفخ فيه من روحه ثم سواه وكلمه قبلا، ثم قال: يا أبا ذر! أربعة سريانيون : آدم وشيث وخنوخ – وهو إدريس وهو أول من خط بالقلم – ونوح، وأربعة من العرب: هود وصالح وشعيب ونبيك؛ يا أبا ذر! وأول الأنبياء آدم وآخرهم محمد، وأول نبي من أنبياء بني إسرائيل موسى وآخرهم عيسى، وبينهما ألف نبي، قلت: يا رسول الله! كم كتاب أنزل الله؟ قال: مائة كتاب وأربعة كتب، أنزل على شيث خمسون صحيفة وأنزل على خنوخ ثلاثون صحيفة، وأنزل على إبراهيم عشر صحائف، وأنزل على موسى قبل التوراة عشر صحائف، وأنزل التوراة والإنجيل والزبور والفرقان، قلت: فما كانت صحف إبراهيم؟ قال: كانت أمثالا كلها: أيها الملك المسلط المغرور المبتلى! إني لم أبعثك لتجمع الدنيا بعضها على بعض، ولكني بعثتك لترد على دعوة المظلوم فإني لا أردها ولو كانت من كافر، وكان فيها أمثال: على العاقل ما لم يكن مغلوبا على عقله أن يكون له ثلاث ساعات: ساعة يناجي فيها ربه، وساعة يحاسب فيها نفسه، وساعة يتفكر فيها صنع الله، وساعة يخلو فيها لحاجته من المطعم والمشرب؛ وعلى العاقل أن لا يكون ظاعنا إلا لثلاث: تزود لمعاد ومرمة لمعاش، أو لذة في غير محرم، وعلى العاقل أن يكون بصيرا بزمانه، مقبلا على شأنه، حافظا للسانه، ومن حسب كلامه من عمله قل كلامه إلا فيما يعنيه؛ قلت: فما كان في صحف موسى؟ قال: كانت عبرا كلها: عجبت لمن أيقن بالموت ثم هو يفرح، عجبت لمن أيقن بالنار: ثم هو يضحك، عجبت لمن أيقن بالقدر ثم هو ينصب، عجبت لمن رأى الدنيا وتقلبها لأهلها ثم اطمأن إليها، عجبت لمن أيقن بالحساب غدا ثم لا يعمل، قلت: يا رسول الله! هل فيما أنزل عليك شيء مما كان في صحف إبراهيم وموسى؟ قال: يا أبا ذر! تقرأ {قَدْ أَفْلَحَ مَنْ تَزَكَّى – إلى قوله: صُحُفِ إِبْرَاهِيمَ وَمُوسَى} ، قلت: يا رسول الله! أوصني، قال: أوصيك بتقوى الله فإنه رأس الأمر كله، قلت: زدني، قال: عليك بتلاوة القرآن وذكر الله، فإنه نور لك في الأرض وذكر لك في السماء، قلت: زدني، قال: إياك وكثرة الضحك! فإنه يميت القلب ويذهب بنور الوجه، قلت: زدني، قال عليك بالصمت إلا من خير، فإنه مطردة للشيطان عنك وعون لك على أمر دينك، قلت: زدني، قال: عليك بالجهاد، فإنه رهبانية أمتي، قلت: زدني، قال: أحب المساكين وجالسهم، قلت: زدني، قال: انظر إلى من تحتك ولا تنظر إلى من فوقك، فإنه أجدر أن لا تزدري نعمة الله عندك، قلت: زدني، قال: لا تخف في الله لومة لائم، قلت: زدني، قال: قل الحق وإن كان مرا، قلت: زدني، قال: ليردك عن الناس ما تعرف من نفسك، ولا تجد عليهم فيما يأتي، وكفى بك عيبا أن تعرف من الناس ما تجهل من نفسك أو تجد عليهم فيما تأتي، يا أبا ذر! لاعقل كالتدبير، ولا ورع كالكف؛ ولا حسب كحسن الخلق.

Artinya:
Dari Abi Dzarr:
Saya pernah masuk ke Masjid yang ternyata, di situ ada Rasulallah SAW, sedang duduk sendirian. Saya segera duduk di sampingnya SAW.
Beliau mengingatkan, “Hai Aba Dzarr, Masjid berhak dihomat dengan shalat dua rakaat. Shalatlah dua rakaat!.”
“Saya segera berdiri untuk shalat dua rakaat” Jelas Abu Dzarr, “Lalu saya bertanya ‘baginda telah perintah agar saya shalat, bagaimanakah kedudukan shalat itu?’.”
Rasulullah bersabda, “Sebaik-baiknya amalan yang dipersembahkan pada (Tuhan). Yang mau, biarlah mengamalkan sedikit (amalan itu). Dan yang mau, biarlah memperbanyak (amalan itu).”
Saya bertanya, “Ya Rasulallah, mana amalan yang lebih menyenangkan Allah?.
Beliau bersabda ‘iman pada Allah dan berjihad di Jalan-Nya’.”
Saya bertanya, “Mana kaum Iman yang iman mereka lebih sempurna?.
Beliau bersabda ‘yang lebih sempurna akhlaq mereka’.”
Saya bertanya, “Mana kaum Muslimiin yang lebih hebat Islamnya?.
Beliu bersabda ‘orang yang kejahatan lisan dan perbuatannya tidak mengenai kaum Muslimiin’.”
Saya bertanya, “Hijrah mana yang lebih utama?.
Beliu bersabda ‘menjauhi kejelekan-kejelekan’.”
Saya bertanya, “Mana amalan yang yang lebih utama (untuk shalat dan berdoa)?.
Beliu bersabda ‘pertengahan akhir’.”
Saya bertanya, “Mana shalat yang lebih utama?.
Beliau bersabda ‘yang panjang kunutnya’.”
Saya bertanya, “Apakah puasa (Ramadhan) itu?.
Beliau besabda ‘kewajiban yang pasti dibalas pahala. Di sisi Allah, pahala puasa dilipatkan banyak sekali’.”
Saya bertanya, “Jihad mana yang lebih utama?.
Beliau bersabda ‘yang kudanya dibunuh dan darahnya dialirkan’.”
Saya bertanya, “Budak mana yang lebih utama untuk dimerdekakan?.
Beliau bersabda ‘yang lebih mahal harganya dan lebih dipilih di kalangan majikannya’.”
Saya bertanya, “Shodaqah mana yang lebih utama?.
Beliau SAW bersabda ‘yang dari hasil mempersungguh orang tak mampu, yang menyenangkan orang faqir’.”
Saya bertanya, “Ayat mana yang diturunkan oleh Allah pada baginda yang ‘lebih agung?’.
Beliau bersabda ‘ayat Kursi’, lalu bersabda lagi ‘ya Aba Dzarr, langit tujuh jika dibanding dengan Kursi (milik Allah), tiada lain kecuali hanya seperti lingkaran diletakkan di tanah lapang. Keunggulan Arasy (Singgasana Allah), dibanding dengan Kursi itu, seperti lingkaran diletakkan di tanah lapang’.”
Saya bertanya, “Ya Rasulallah berapa jumlah para nabi?.
Beliau bersabda ‘seratus duapuluh ribu’.”
Saya bertanya, “Dari mereka yang menjadi rasul berapa?.
Beliau bersabda ‘semua berjumlah tigaratus tigabelas’.”
Saya bertanya, “Mereka yang paling awal siapa?.
Beliau bersada ‘Adam AS’.”
Saya bertanya, “Betulkah dia Nabi yang juga Utusan (Rasul)?.
Beliau bersabda ‘betul. Allah mencipta dia dengan dua Tangan-Nya, dan meniupkan sebagian Ruh-Nya, padanya. Lalu menyempurnakan dia sebagai manusia. Dan berfirman padanya secara langsung’.
Beliau SAW menambahkan ‘ya Aba Dzarr, ada empat nabi dari Suryani:
1. Adam.
2. Syits.
3. Khanukh (إدريس/Idris), awal orang yang menulis dengan pena.
4. Nuh AS. [1]
Ada empat nabi yang dari Arab:
1. Hud.
2. Shalih.
3. Syu’aib.
4. Nabimu SAW’.
Beliau menambah ‘ya AbaDzarr, awalnya para nabi, Adam. Terakhir mereka, Muhammad SAW. Awal nabi Bani Isra’il, Musa AS. Terakhir mereka, Isa AS. Di antara mereka berdua ada seribu nabi AS’.”
Saya bertanya, “Ya Rasulallah berapa kitab suci yang diturunkan oleh Allah?.
Beliau bersabda ‘seratus empat kitab suci. Yang diturunkan pada:
1. Nabi Syits (شيث) AS, 50 halaman.
2. Nabi Khanukh (إدريس/Idris AS), 30 halaman.
3. Nabi Ibrahim AS, 10 halaman.
4. Nabi Musa AS sebelum Taurat, 10 halaman.
5. Taurat.
6. Injil.
7. Zabur.
8. Al-Qur’an (الفرقان/Al-Furqan)’.”
Saya bertanya, “Bagaimanakah Shuchuf Nabi Ibrahim AS?.
Beliau bersabda ‘semuanya berisi tamsil (gambaran)’:
Hai raja yang diberi kekuasaan! Yang tertipu! Yang sedang diberi ujian! Sungguh Aku mengangkat kau sebagai raja, bukan untuk mengumpulkan harta kekayaan. Kau Kuperintah agar memastikan ‘tak ada orang teraniaya yang berdoa jelak!’ Karena doa dia, takkan Kutolak, walaupun dia ‘orang kafir’.
Ada juga tamsil di sana:
Orang berakal yang tidak gila, hendaklah membagi waktu menjadi tiga:
1. Untuk munajat (berbisik-bisik) pada Tuhannya.
2. Untuk instropeksi.
3. Untuk memikirkan Kemurahan Allah, untuk mencari makanan dan minuman yang layak.
Orang berakal berkewajiban:
1. Mempersiapkan perjalanan jauh, untuk kembali (kepada Allah).
2. Memperbaiki kehidupan, dan mempernyaman sarana kehidupan yang tidak haram.
3. Waspada pada yang terjadi pada zaman itu.
4. Mengupayakan kemajuan, dan menjaga lisan (ucapan). Orang yang hati-hati berbicara dan beramal, ucapannya sedikit, kecuali untuk yang bermanfaat’.”
Saya bertanya, “Bagaimanakah Shuchuf Nabi Musa?.
Beliau bersabda ‘semunya merupakan ibarat:
1. Saya heran pada orang yang yakin pasti akan mati, namun masih juga berbahagia.
2. Saya heran pada orang yang yakin dengan adanya neraka, namun masih juga tertawa.
3. Saya heran pada orang yang percaya dengan adanya tulisan qodar, namun masih juga berpayah-payah mengejar harapan.
4. Saya heran pada orang yang sadar mengenai dunia dan berbolak-baliknya terhadap penghuninya, namun masih juga merasa puas, saat mendapatkan.
5. Saya heran pada orang yang yakin bahwa besok akan dihitung amalannya, namun masih juga tidak beramal’.”
Saya bertanya, “Ya Rasulallah apakah ada peninggalan untuk baginda, yang asalnya dari Shuchuf Nabi Ibrahim dan Nabi Musa AS ?.
Beliau bersabda ‘ya Aba Dzarr, bacalah قَدْ أَفْلَحَ مَنْ تَزَكَّى وَذَكَرَ اسْمَ رَبِّهِ فَصَلَّى بَلْ تُؤْثِرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةُ خَيْرٌ وَأَبْقَى إِنَّ هَذَا لَفِي الصُّحُفِ الْأُولَى صُحُفِ إِبْرَاهِيمَ وَمُوسَى ‘.” [2]
Artinya:
Sungguh beruntung, orang yang mensucikan diri dan menyebut Nama Tuhannya, lalu shalat. Namun kalian justru memilih kehidupan dunia. Padahal akhirat lebih baik dan lebih baka. Sungguh ini niscaya di dalam Shuchuf lebih awal, Shuchuf Ibrahim dan Musa AS.

Saya bertanya, “Ya Rasulallah, berilah saya pesan.
Beliau bersabda ‘saya berpesan agar kau bertaqwa pada Allah, karena ‘itu’ kepala segala perkara’.”
Saya bertanya, “Tambahilah.
Beliau bersabda ‘bacalah Al-Qur’an dan berdzikirlah. Itulah yang menjadi cahaya untukmu di bumi, dan membuat kau disebut-sebut di langit’.”
Saya bertanya, “Tambahilah.
Beliau bersabda ‘hindarilah banyak tertawa, karena akan mematikan hati dan menghilangkan sinar wajah’.”
Saya bertanya, “Tambahilah.
Beliau bersabda ‘tutup mulutmu (diam), kecuali untuk kebaikan. Demikian itu akan menolak godaan syaitan untukmu, dan menolong urusan agamamu’.”
Saya bertanya, “Tambahilah.
Beliau bersabda ‘sayangilah orang-orang miskin dan duduklah besama mereka’.”
Saya bertanya, “Tambahilah.
Beliau bersabda ‘amatilah orang yang di bawahmu! Jangan mengamati orang yang di atasmu! Sebagai upaya agar tidak meremehkan Nikmat Allah yang di sisimu’.”
Saya bertanya, “Tambahilah.
Beliau bersabda ‘jangan takut cemoohan orang mencemooh, untuk urusan Allah!’.”
Saya bertanya, “Tambahilah.
Beliau bersabda ‘katakan yang benar meskipun pait’.”

Saya bertanya, “Tambahilah.
Beliau bersabda ‘jika diingatkan oleh seorang, jangan marah! Jangan marah karena perbuatan seorang! Cukuplah aib, jika kau tahu kesalahan orang, namun kau tak tahu kekuranganmu sendiri. Atau, kau marah pada seorang, mengenai kekuranganmu. Ya Aba Dzarr, tidak ada kepandaian sehebat berpikir secara teliti. Tidak ada wirai (hati-hati menghindari dosa), sehebat menahan diri. Dan tidak ada keagungan yang sehebat indahnya akhlaq’.”

[1] Mereka berempat berbahasa Suryani. Suryani adalah bangsa tertua, sebagian riwayat menjelaskan, ‘berasal dari istilah sirr’ yang artinya samar.
[2] Baca: Qad aflacha man tazakkaa wadzakarasma Rabbihii fashallaa. Bal tu’tsiruunal chayaatad dunyaa wal aakhiratu khairun wa abqaa. Inna hadzaa lafis shuchufil uulaa shuchufi Ibraahiima wa Muusaa.

Hikmah Menghutangi

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: رَأَيْتُ لَيْلَةَ أُسْرِيَ بِي عَلَى بَابِ الْجَنَّةِ مَكْتُوبًا: الصَّدَقَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا, وَالْقَرْضُ بِثَمَانِيَةَ عَشَرَ

 

Dari Anas bin Malik radhiallahu anhu berkata, Rasulullah shalallahu alaihi wasalam bersabda,

“Aku melihat pada malam aku diisro’kan, di atas pintu surga tertulis ‘Satu sedekah dilipatkan 10 kalinya, dan meminjami hutang dilipatkan 18 kalinya’.”

HR. Ahmad IV/296), At-Tirmidzi (1957), Ibnu Hibban (5074) dan dishahihkan Al-Albani dalam Al-Misykah (1917).

Subhanallah. Betapa besar keutamaan orang meminjami uang, karena meminjami uang itu resikonya didunia dengan tak dibayar atau dibawa kabur. Namun di akhirat, anda dapat menagihnya jika belum dibayar. Entah dengan meminta pahala dia untuk anda atau menimpakan dosa anda untuknya. Tapi yang jelas uang anda tersebut pasti akan membuahkan hasil keuntungan bagi anda di akhirat jika si penghutang tidak membayarnya.. Tanpa syarat ikhlas atau tidak.. Karena itu adalah hak. Hak yang akan anda panen, tidak ada syarat ikhlas disini.

Beruntunglah mereka yang uangnya sampai di alam akhirat masih dihutang orang dan sangat merana orang yang kembali kepada Alloh tapi masih membawa hutang.

Go Greennya Rasullulloh SAW

 

Ketika aktivis lingkungan menyerukan 3 R (reuse, reduce, recycle), Rasulullah telah memulainya di abad ke-7.  Padahal di era Rasulullah SAW kerusakan lingkungan masih minim. Inilah “GO GREEN” Rasulullah yang ramah lingkungan itu:

  1. Menghemat pengunaan air

Setiap hari manusia tak bisa lepas dari kebutuhan akan air. Ironisnya, air adalah zat yang mudah terkontaminasi.,bila air terkontaminasi oleh kotoran, maka hilanglah fungsi air. Karenanya, kita sebaiknya bertindak bijaksana dalam menggunakan air, yaitu supaya bisa berhemat, hindari sikap membuang-buang air, intinya adalah mari gunakan air secara bijaksana. Rasulullah SAW pun mencotohkan bagaimana beliau berhemat menggunakan air, sebagaimana hadist yang diriwayatkan oleh Anas, “Sesungguhnya Rasulullah ketika berwudhu dengan 1 mud – kira-kira 1 sepertiga liter hingga 2 liter atau mandi dengan 1 sha’ sampai 5 mud.” (Hadist Bukhari No 201 dan Hadits Muslim No 325).

  1. Tidak membuang-buang makanan

Makanan dan minuman merupakan kebutuhan pokok manusia, sepantasnyalah bila kita sebagai hamba Allah tidak membuang-buang makanan. Sebagaimana yang difirmankan-Nya “… makan dan minumlah, janganlah berlebih-lebihan…” Al-A’raf: 31. Praktiknya, Rasulallah selalu menjaga keseimbangan ruang dalam perut agar terbagi kepada tiga bagian: ruang makanan, udara, dan air. Sebagaimana hadist dari Mikdam bin Ma’dikaribra yang pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda : “Tiada memenuhi anak Adam suatu tempat yang lebih buruk daripada perutnya. Cukuplah untuk anak Adam itu beberapa suap yang dapat menegakkan tulang punggungnya. Jika tidak ada cara lain, maka sepertiga (dari perutnya) untuk makanannya, sepertiga lagi untuk minuman dan sepertiganya lagi untuk bernafas” HR. Tirmidzi dan Hakim.

  1. Gemar berjalan kaki daripada naik kendaraan

Untuk menempuh jarak yang pendek Rasulullah SAW lebih gemar berjalan kaki  daripada menggunakan kendaraan. Sebagai contoh Rasulullah mempraktikan berjalan kaki dari rumah menuju masjid, dari masjid ke pasar, serta dari pasar ke rumah-rumah sahabat dan kerabatnya. Dalam kehidupan modern berjalan kaki menghemat biaya, hemat energi, dan tentu saja baik untuk lingkungan dan kesehatan. Gemar berjalan kaki ini merupakan salah satu dari “Go Green” untuk meminimalisir polusi asap kendaraan bermotor sama akan halnya dengan bersepeda.

  1. Memperbaiki barang yang rusak (tidak langsung membuang dan membeli yang baru)

Rasulullah adalah seorang yang hemat. Aisyah ra, istri beliau menggambarkan bahwa Rasulullah SAW suka menambal sandal, menambal baju, bahkan menjahit. Bahkan, bila alas tidurnya rusak, Rasulullah  menambalnya sendiri. Rasulullah SAW adalah seorang yang tidak boros dan senang berhemat.

  1. Memerintahkan menanam pohon

Rasulullah SAW bersabda: “Tak ada seorang muslim yang menanam pohon atau menanam tanaman, lalu burung memakannya atau manusia atau hewan, kecuali ia akan mendapatkan sedekah karenanya.” [HR. Al-Bukhoriy dalam Kitab AL-Muzaro’ah (2320), dan Muslim dalam Kitab Al-Musaqoh (3950)].Menanam pohon dapat mendatangkan banyak manfaat. Selain buah dan berbagai khasiat dari akar hingga daun, pepohonan terbukti menghasilkan oksigen yang dibutuhkan manusia

  1. Melarang penebangan pohon tanpa manfaat

Nabi Muhammad melarang keras menebang pohon yang berada di padang pasir, bahkan mendoakan buruk bagi pelakunya. Sebab pepohonan di tengah padang pasir berguna bagi musafir dan hewan ternak untuk berteduh.

  1. Melakukan konservasi alam

Rasulullah SAW bahkan telah melakukan konservasi alam, sebagai jalan melestarikan alam. Beliau menetapkan hima (kawasan lindung), al-harim (kawasan larangan), Ilya al mawaat (kawasan reboisasi dan perlindungan satwa liar). Sebagai contoh Rasulullah telah menetapkan daerah Naqi’ dan Khalifah Umar bin Khattab menetapkan daerah Saraf serta Rabazah sebagai daerah konservasi.

  1. Melarang perburuan satwa liar

Satwa liar merupakan elemen penting dalam keberlangsungan ekologi. Punahnya satu spesies akan memberikan dampak negatif pada jejaring makanan di alam. Kepunahan hewan seperti harimau, orangutan, elang, dan kera takakan terjadi bila umat Islam mematuhi larangan dari Rasulullah untuk mengkonsumsinya atau mengambil beberapa bagian tubuhnya untuk diperdagangkan.

  1. Melarang melakukan pencemaran lingkungan

Dari Muadz RA, Rasulullah bersabda “Takutilah tiga perkara yang menimbulkan laknat, membuang kotoran di tempat datangnya manusia, di tengah jalan, dan di tempat teduh” H.R. Abu Dawud. Rasulullah SAW meminta umat Islam membuang kotoran pada tempatnya, agar tidak mengganggu lingkungan.

Bagaimana? sekarang sudahkah kita sebagai umat Rasullullah SAW sudah melakukan Go Green beliau? dari sekian yang tersebut di atas, berapakah yang sudah kita lakukan?

Tak ada kata terlambat untuk sebuah kebaikan

Mari kita bersama-sama mengikuti sunnah Rasullullah SAW

Ridho Alloh beserta ridhonya orangtua

Berbuat baik kepada kedua orangtua adalah kewajiban mutlak bagi setiap orang Islam. Seorang mu’min yang dapat berbakti kepada orang tua akan mendapatkan kemulyaan baik di dunia maupun di akhirat. Sebaliknya seseorang yang menyia-nyiakan ayah ibunya diancam siksa Allah dunia akhirat.

Berikut sebagian dari sikap / perbuatan seorang anak terhadap kedua orangtuanya sebagai wujud birul walidain yang termaktub dalam Alquran dan Hadist.

  1. Selalu bersyukur kepada Allah dan kepada kedua orang tua.

Keberadaan kita di dunia ini adalah lantaran perjuangan orang tua. Tidak ada kasih sayang yang diperoleh seorang anak melebihi kasih sayang orang tua. Maka sudah sepatutnya seorang anak selalu bersyukur kepada kedua orang tuanya. Sebagai seorang anak hendaknya mencintai, sayang dan berterima kasih kepada ayah dan ibu.

Sebaliknya tidak sepatutnya seorang anak merendahkan atau mencela orang tua sebab kekurangan bapak dan ibunya. Sekecil apapun pemberian orang tua wajib disyukuri tidak boleh diremehkan. Begitu juga seorang anak tidak boleh meminta atau menuntut yang diluar batas kemampuan orang tua. Sesuai Firman Allah dalam Surah Lukman ayat 14:

“Dan Aku (Allah) perintahkan kepada manusia (berbuat bagus) kepada kedua orang tuanya, ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang terus menerus dan menyapihnya dalam dua tahun. Maka bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang tuamu, hanya kepada-Ku lah tempat kembali”.

[Surah Lukman (31) ayat 14]

  1. Hormat, patuh dan berbakti kepada kedua orang tua

Salah satu bentuk berbuat baik kepada orang tua (birul walidain) adalah bersikap hormat, taat / patuh dan berbakti kepada ayah dan ibu. Adalah dosa besar bila seorang anak berkata kasar atau membentak kedua orang tuanya, terutama terhadap orang tua yang sudah tua renta. Ini sesuai dengan firman Allah dalam Surah Al-Isro’ ayat 23.

“Dan Tuhanmu telah mewajibkan supaya kalian jangan menyembah selain Dia (Allah) dan hendaknya kalian berbuat baik pada kedua orang tua kalian dengan sungguh-sungguh, jika salah seorang diantara keduannya atau keduanya sampai berumur lanjut dalam peramutanmu, maka sekali-sekali janganlah kamu mengatkan “hus!” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka dengan perkataan yang mulia”.

[Surah Surah Al-Isro’ (17) ayat 23]

  1. Berbuat baik kepada kedua orang tua derajatnya melebihi Jihad fii Sabilillah. Dikisahkan dalam hadist Sunan Abi Dawud No. 2530 Kitabul Jihad, seorang sahabat yang hijrah untuk jihad pada masa Rasulullahnamun Nabi memerintahkannya kembali pulang untuk merawat orang tuanya.

dari Abi Said al-Hudriyi: Sesungguhnya ada seorang laki-laki dari Yaman hijrah pada Nabi, maka Nabi bertanya: “Apakah engkau memiliki seseorang di Yaman?”

Laki-laki itu menjawab, “Kedua orang tuaku”.

Lalu Nabi bertanya kembali, “Apakah keduanya memberi izin engkau.”

Laki-laki itu menjawab, “Tidak”.

Nabi bersabda: “Kembalilah kamu pada keduanya, maka mintalah izin pada keduanya, jika mereka memberi izin maka berjihadlah, namun bila tidak memberi izin maka berbuat baiklah kamu kepada mereka”.

[Hadist Sunan Abi Dawud No. 2530 Kitabul Jihad]

  1. Berupaya menjadi anak sholih dan selalu berdoa untuk kebaikan orang tua

Pengharapan terbesar dari kedua orang tua tidak ada lain kecuali agar anak-anaknya menjadi anak sholih, orang-orang yang bertaqwa kepada Allah. Anak sholih akan dapat mengangkat derajat kedua orang tua baik di dunia maupun di akhirat. Tidak ada yang dapat membalas budi kedua orang tua kecuali doa anak sholih kepada kedua orang tuanya.

Dari Abi Hurairah, sesungguhnya Rasulullah s.a.w. bersabda: “Ketika manusia mati putuslah darinya amalannya kecuali tiga perkara: dari shodaqoh jariyah, atau ilmu yang bermanfaat, atau anak sholih yang mendoakan kepadanya”.

[Hadist Sunan Abi dawud No. 2880 Kitabul Washoya]

Self Reminder

Kalimat indah dari Syeikh Dr. ‘Aidh Al-Qarni ( Ulama Senior Arab Saudi ). Hafidz Al Qur’an, Hafal 5000an Hadist, Penulis Buku Terkenal dan Termansyur “LA TAHZAN” ( Jangan Bersedih ). :

Kita tidak bisa merubah yang telah terjadi

Juga tidak bisa menggariskan masa depan

Lalu mengapa kita bunuh diri kita dengan penyesalan, atas apa yang sudah tidak bisa kita rubah?

Hidup itu singkat sementara targetnya banyak

Maka, tataplah awan dan jangan lihat ke tanah

Kalau merasa jalan sudah makin sempit,

kembalilah kepada Alloh yang Maha Mengetahui hal yang gaib

Dan ucapkan alhamdulillah atas apa saja

Kapal Titanic dibuat oleh ratusan orang

Sedang kapal Nabi Nuh dibuat hanya oleh satu orang

Tetapi, Titanic tenggelam.

Sedang kapal Nabi Nuh menyelamatkan umat manusia

Taufik hanya dari Alloh SWT

Kita bukanlah penduduk asli bumi, asal kita adalah surga

Tempat, dimana orang tua kita, Adam, tinggal pertama kali

Kita tinggal di sini hanya untuk sementara,

untuk mengikuti ujian lalu segera kembali.

Maka berusahalah semampumu,

untuk mengejar kafilah orang orang salih, yang akan kembali ke tanah air yang sangat luas, di akhirat sana

Jangan sia siakan waktumu di planet kecil ini

Perpisahan itu bukanlah karena perjalanan yg jauh, atau karena ditinggal orang tercinta.

Bahkan, kematian pun bukanlah perpisahan, sebab kita akan bertemu lagi di akhirat

Perpisahan adalah ketika satu diantara kita masuk surga,

sedang yang lainnya terjerembab ke neraka

Semoga Alloh menjadikan aku dan kalian semua menjadi penghuni surgaNya.

Jadikanlah hidup yang indah ini ada tujuannya. Tujuan hidup sebagai arah perjalanan menuju tempat yang kekal dan abadi yaitu Akherat.

Carilah keridhoan Alloh SWT sebagai petunjuk arah tujuan hidup yang baik dan bener.

semoga bermanfa’at 

sumber: da’wah group

 

Hikmahnya menghutangi

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: رَأَيْتُ لَيْلَةَ أُسْرِيَ بِي عَلَى بَابِ الْجَنَّةِ مَكْتُوبًا: الصَّدَقَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا, وَالْقَرْضُ بِثَمَانِيَةَ عَشَرَ

Dari Anas bin Malik radhiallahu anhu berkata, Rasulullah shalallahu alaihi wasalam. bersabda,
“Aku melihat pada malam aku diisro’kan, di atas pintu surga tertulis ‘Satu sedekah dilipatkan 10 kalinya, dan meminjami hutang dilipatkan 18 kalinya’.”

HR. Ahmad IV/296), At-Tirmidzi (1957), Ibnu Hibban (5074) dan dishahihkan Al-Albani dalam Al-Misykah (1917).

Subhanallah….. Betapa besar keutamaan orang meminjami uang…..
Karena meminjami uang itu resikonya didunia dengan tak dibayar….. (Dibawa kabur)

Namun di akhirat, anda dapat menagihnya jika belum dibayar. Entah dengan meminta pahala dia untuk anda atau menimpakan dosa anda untuknya.
Tapi yang jelas uang anda tersebut pasti akan membuahkan hasil keuntungan bagi anda di akhirat jika si penghutang tidak membayarnya.. Tanpa syarat ikhlas atau tidak.. Karena itu adalah hak..
Hak yang akan anda panen.
Tidak ada syarat ikhlas disini.

Beruntunglah mereka yang uangnya sampai di alam akhirat masih dihutang orang dan sangat merana orang yang kembali kepada Alloh tapi masih membawa hutang.

IBLIS DAN BALA TENTARANYA MENGGODA MANUSIA

IBLIS sebelum menentang ALLAH S.W.T bernama AZAAZIIL..adalah jin yang disembunyikan oleh Malaikat di langit, kemudian ia mempelajari ilmu malaikat. Setelah beribu-ribu tahun dan semakin meningkat ilmunya, ALLAH S.W.T memberikan kekuasaan kepada Azaaziil untuk menjadi penjaga beberapa Syurga. Dan kemudian mulailah si Azaaziil merasa sombong, merasa lebih hebat dan lebih mulya dari Malaikat. Kesombongan Azaaziil terlihat pada saat ALLAH S.W.T memerintahkan seluruh Malaikat untuk menyembah Nabi Adam sebagai penghormatan, termasuk memerintahkan kepada Azaaziil untuk tunduk dan dia TIDAK MAU!

Karena menentang perintah ALLAH S.W.T, akhirnya Azaaziil diusir turun dari Syurga dan diHARAMKAN untuk kembali ke Syurga selamanya (di dalam hadist diceritakan ALLAH S.W.T menurunkan Iblis di Kota MISFALAH-MEKKAH).

Menurut cerita di hadist, Iblis kawin dengan jin perempuan dan menghasilkan keturunan-keturunan yaitu syetan-syetan yang terbagi di dalam 5 WILAYAH:

1. ZAL MABUR ; MENGGODA DI PASAR
2. TSABAR ; MENDATANGKAN MUSIBAH
3. A’WAR ; MEMBUAT PERZINAHAN
4. MASWATH ; MEMBUAT DUSTA, ADU DOMBA DAN FITNAH
5. DASIM ; MERUSAK RUMAH TANGGA

Dan Iblis juga mempunyai bala tentara dari bangsa jin-jin kafir yang mereka jin itu hidup berbangsa juga bernegara membuat persatuan…

Terkadang kita tak sadar bahwa kita dikelilingi oleh musuh yang tidak terlihat tetapi paling menyesatkan, yang sering kali membuat kita tidak bisa membedakan halal dan haram…
Di dalam hadist diceritakan lebih lanjut bahwa perbandingan kelahiran jin dan manusia adalah perbandingan 9:1.
Satu bayi manusia lahir di dunia berarti ada 9 anak jin yang mengikutinya.

Macam-macam jin:
1. Jin yang terbang di angkasa
2. Jin yang terdiri dari hewan-hewan (ular, kalajengking, anjing, kucing, harimau, sapi, unta, burung dll)
3. Jin yang berbentuk seperti anak manusia

Seperti janjinya kepada ALLAH S.W.T, Iblis berjanji untuk menggoda manusia sampai hari Kiamat tiba, salah satu cara adalah menggoda manusia terutama melalui HATI nya…

HATI – Secara fisik adalah organ tubuh yang paling penting untuk menggerakan darah ke seluruh tubuh.
HATI – Secara rohani ibarat raja, semua organ tubuh tunduk di bawah kekuasaannya bisa berupa kebaikan, kejelekan, keteguhan, kejahatan atau penyimpangan-penyimpangan.
HATI – Menjadi ukuran baik buruknya seseorang, maka sasaran Iblis dalam menyesatkan manusia dengan cara menyerang hatinya lebih dulu dengan bermacam-macam fitnah.

Kerusakan/fitnah yang dihadirkan oleh iblis/jin, syetan ke dalam hati seseorang terus menerus, sedikit demi sedikit…

Rangkuman beberapa macam HATI, antara lain;

1. Hati yang didatangi fitnah dia menerima : ditandai dengan satu titik hitam, kalau menerima dan menerapkan fitnah yg diberikan Iblis maka hati menjadi hitam seluruhnya. Dan akhirnya tidak bisa membedakan mana yang perintah ALLAH S.W.T dan mana yang larangan NYA.

2. Hati yang didatangi fitnah dia menolak : Hati tersebut akan putih bersih seperti batu marmer, lampu yang menerangi, makin banyak menolak fitnah dari Iblis maka akan semakin terang benderang.

3. Hati yang dibalik : Hati orang MUNAFIK – Paham akan barang haq (ilmu agama) tapi mengingkarinya.

4. Hati yang dilapisi : di dalam Hati nya ada iman dan nifak. Iman seperti tumbuhan yang bisa berkembang subuh sedangkan Nifak adalah seperti sebuah luka. Iman dan Nifak akan saling menguasai, saling menyalahkan.. maka siapa diantara Iman dan Nifak yang akan menang??

Dengan terus beribadah dan mengaji, banyak mendengarkan dan membaca Kalam-Kalam ILAHI, membuat hati kita paham dan kuat menahan godaan Iblis dan selalu berfikir positif.

Mau tau bagaimana cara Iblis dan Syetan menyesatkan manusia…

Pada cerita sebelumnya, Iblis dan bala tentaranya menggoda manusia terutama melalui HATI sehingga manusia sering kali tidak bisa membedakan mana yang benar dan salah, tidak bisa tu’maninah dan khusuk saat shalat, lebih menyukai gosip dan fitnah-fitnah dalam berbicara.. dan masih banyak lagi jalan Iblis untuk membuat manusia khilaf dan berdosa.

Usaha-usaha penyesatan Iblis/Syetan ternyata ada tingkatan-tingkatannya, antara lain ;

1. Selalu berusaha bagaimana seseorang menjadi kafir, musyrik, memusuhi Allah dan RosulNYA.
2. Selalu berusaha bagaimana seseorang melakukan bid’ah. Bid’ah lebih disenangi Iblis sebagai cara untuk menjerumuskan daripada Fasiq dan Maksiat, kenapa ?? karena akibatnya langsung pada agama menjadi tidak murni, bid’ah termasuk pintu kekufuran dan pintu ke musyrikan.
3. Selalu berusaha mengarahkan seseorang melakukan dosa besar dan dosa kecil.
4. Mengarahkan seseorang untuk melakukan kegiatan-kegiatan yang tidak mengandung pahala tetapi mengurangi waktu untuk beribadah.
5. Mempengaruhi seseorag untuk sibuk mencari dunia, kekayaan, kepintaran, ditumbuhkan rasa menang sendiri dan meremehkan orang lain.

Berikut adalah TEMPAT MASUK SETAN ke dalam diri manusia melalui beberapa hal:

1. AL-JAHLU
Melalui kebodohan, mematikan hati dan membutakan penglihatan, tidak mengerti mana yang baik dan mana yang jahat, mana yang sunnah dan mana yang bid’ah, mana yang halal dan mana yang haram, mana yang haq dan mana yang batal…

2. AL-GHODHOBU
Melalui Marah-adalah perangkap setan. mulut yang biasa berucap sopan bisa mengeluarkan kata-kata yang jorok, kasar, mencaci, mengumpat dll…

3. HUBUD DUN-YA
Melalui Cinta dunia, berlomba-lomba mencari dunia, menghalalkan segala cara, saling memfitnah, saling membenci dan dengki…

4. THULU AMALI
Panjang angan-angan, cenderung tidak memperdulikan waktu, berusaha semaksimal mungkin mencapai angan-angannya…

5. AL HIRSHU
Keinginan yang tidak terkontrol bisa merusak agama, terutama keinginan harta dan pangkat dunia…

Pada bagian akhir ini, kami akan menuntaskan apa saja TEMPAT MASUK SETAN kedalam diri manusia untuk menggoda sehingga manusia sadar maupun tidak sadar melakukan DOSA…

Para sodara tahu dalil berikut di bawah ini :

” LAA AN-YYUTH’ANA FII RO’SI AHADIKUM BI MIKH YATIN MIN HADIIDIN KHOIRUN LAHU AN-YYAMASSA IMRO-ATAN LAA TAHILLU LAHU ”

Artinya:
Niscaya ditusuk sungguh kepala kalian dengan JARUM BESI itu lebih baik dari pada menyentuh seseorang perempuan yang tidak halal baginya/bukan mukhrim (Rowahu Thobroni).

Sebenarnya kita paham sekali akan hadist di atas, tetapi terkadang tidak bisa kita hindari misalnya didalam bus kota atau pasar yang ramai pengunjung. Tetapi yang menjadi jalan setan terkadang kita meremehkannya, contohnya Pria lebih memilih duduk disebelah wanita dari pada duduk di tempat lain atau berdiri padahal bus tidak terlalu ramai. Nah, dari hal-hal yang kecil seperti itu bisa membutakan kita dan lama-lama membuat dosa besar.

Untuk mempertebal keimanan kita, satu-satunya jalan adalah banyak MENGAJI, MENDENGARKAN NASEHAT DAN BERGAUL DENGAN ORANG YANG SHOLEH…

***Berikut sambungan dari apa saja TEMPAT MASUK SETAN ke dalam diri manusia untuk menjadi peringatan bagi kita semua :

6. AL BUKHLI
Dari perasaan pelit, Setan menakut-nakuti manusia dengan kefakiran agar manusia tidak mau infaq, zakat dan shadaqoh.

7. AL KIBRO
Sifat Sombong, dengan sombong setan membawa manusia menolak barang haq dan tetap dalam kebathilan. Akhirnya hina mati masuk neraka.

8. HUBBUL MAD’HI
Senang dipuji, sehingga takabur, merasa pol sendiri dan akhirnya meremehkan manusia.

9. ARRIYAA-U
Suka pamer, tidak didasari niat karena mencari pahala ALLAH S.W.T, hanya karena dunia dan ingin dipuji.

10. AL UJBU
Merasa pol sendiri, timbul karena sehat terus jarang sakit, kuat terus jarang kalah, cerdas, cerdik, pandai memecahkan masalah, banyak harta dan termasuk merasa ibadahnya paling banyak. Perasaan itu semua membuat menjadi Takabur.

11. AL JAZA’U WAL HALA’U
Susah gelisah yang berkepanjangan, menyesali keadaan, selalu mengingat-ingat musibah yang menimpa dirinya, meratapi kesusahan, menggerutu terhadap QODAR.

12. ITBA’UL HAWA
Mengikuti hawa nafsu, tidak bisa menahan marah dan keinginan.

13. SU-UZZHON
Berburuk sangka, saling curiga, timbul pertikaian, perselisihan sehingga terjadi perkelahian.

Diceritakan didalam hadist, Iblis memperlihatkan dirinya kepada Nabi Nuh A.S dan berkata ” Saya akan merusak manusia dengan dengki dan tamak”

Kemudian Iblis memperlihatkan lagi dirinya kepada Nabi Musa A.S dan berkata ” Saya akan merusak manusia melalui MARAH, PERANG DAN PEREMPUAN !! ”

Semoga kita semua selalu WASPADA dan diselamatkan ALLAH S.W.T dari godaan setan yang terkutuk.